Beranda > Kesehatan > Biji Tomat Bisa Gantikan Aspirin

Biji Tomat Bisa Gantikan Aspirin


Biji tomat merupakan obat alternatif yang lebih sehat daripada obat-obatan kimiawi. Dengan bahan alami yang terdapat pada biji tomat, tak perlu lagi mengonsumsi obat penahan rasa nyeri seperti aspirin.

Berdasarkan hasil percobaan klinik, gel alami yang terdapat dalam biji tomat bisa mempertahankan sirkulasi darah yang sehat dengan cara mencegah pembekuan darah. Dengan sirkulasi darah yang tetap sehat, metabolisme tubuh pun akan lebih lancar dan jika hal ini dipertahankan bisa membawa seseorang berumur lebih panjang.

Gel yang ditemukan dan diekstrak dari biji tomat oleh peneliti dari Inggris ini sudah dipatenkan dan diberi nama Fruitflow. Gel tersebut tidak berwarna, tidak berasa dan dapat ditambahkan pada makanan tanpa mengubah karakteristik makanan itu.

Aspirin atau asam asetilsalisilat (asetosal) adalah obat yang sering digunakan sebagai analgesik (obat rasa sakit atau nyeri), antipiretik (obatp demam) dan anti-inflamasi (obat peradangan). Aspirin juga memiliki efek antikoagulan (anti penggumpalan) dan digunakan dalam dosis rendah untuk mencegah serangan jantung.

Namun efeknya darah jadi lambat membeku yang menyebabkan pendarahan berlebihan bisa terjadi. Oleh itu, mereka yang akan menjalani pembedahan atau mempunyai masalah pendarahan tidak diperbolahkan mengonsumsi aspirin.

Saat ini, jutaan orang terutama orang lanjut usia di seluruh dunia mengonsumsi aspirin dalam dosis kecil setiap harinya untuk meningkatkan aliran darah dalam tubuh. Meski dalam dosis kecil, namun aspirin yang dikonsumsi terus menerus bisa menghasilkan efek samping seperti pendarahan di perut atau menimbulkan bisul.

Professor Asim Dutta-Roy dari Rowett Institute, Aberdeen menemukan khasiat biji tomat ini selagi melakukan studi terhadap efek diet Mediterania yang dikenal banyak mengonsumsi sayuran terutama tomat.

Ia mengatakan bahwa biji tomat adalah bagian dari buah tomat yang seharusnya tidak dibuang ketika dikonsumsi karena di dalamnya terkandung zat berupa gel yang sangat bermanfaat untuk tubuh dan tidak akan menghasilkan efek samping apapun meski dikonsumsi dalam jumlah banyak.

“Dalam waktu 3 jam setelah mengonsumsi biji tomat, aliran darah dalam tubuh akan terlihat berjalan dengan sangat lancar. Efek ini akan berlangsung selama 18 jam, oleh sebab itu sebaiknya dikonsumsi secara rutin. Jika ingin membuat jus tomat, sebaiknya jangan pisahkan bijinya,” kata Profesor Asim seperti dikutip dari Telegraph, Rabu (23/12/2009).

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: